MANFAAT HABBATUSSAUDA DAN Zn (SENG) UNTUK TERAPI COVID

MANFAAT HABBATUSSAUDA DAN Zn (SENG) UNTUK TERAPI COVID

Diterjemahkan dan diringkas dari penelitian berjudul Potential benefits of  combination of Nigella sativa and Zn supplements to treat COVID-19, diterbitkan di Journal of Herbal Medicine, Volume 23, Oktober 2020.

1. Pendahuluan

Virus Corona (CoV) disebut demikian karena penampakannya yang seperti mahkota di bawah mikroskop elektron. Dalam beberapa dekade terakhir, dua kelompok utama CoV yaitu Coronavirus Sindrom Pernafasan Akut Berat (SARS-CoV) dan Virus Corona Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV) telah menyebabkan epidemi dengan kematian yang tinggi ( Hui et al., 2014). Anggota lain dari keluarga coronaviridae – SARS-CoV-2 bertanggung jawab atas pandemi Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) yang sedang berlangsung. Pada 11 Maret 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah COVID-19 sebagai pandemi.

SARS-CoV-2 terutama menginfeksi sel-sel kantung udara kecil yang dikenal sebagai alveoli, yang terdiri dari sel-sel alveolar (juga dikenal sebagai pneumosit) dan makrofag alveolar. Infeksi oleh SARS-CoV-2 menambah kondisi peradangan di paru-paru, menyebabkan pneumonia dengan gejala seperti batuk kering, nyeri dada, demam, dan kesulitan bernapas ( Huang et al., 2020 ; Lescure et al., 2020 ). Kondisi pneumonia pada COVID-19 sangat parah dan dikaitkan dengan angka kematian yang tinggi ( Mallapaty, 2020 ).

2. Habbatussauda atau Nigella sativa : alternatif alami

Habbatussauda dari tumbuhan berbunga tahunan Nigella sativa dari famili Ranunculaceae telah dilaporkan untuk berbagai aplikasi pengobatannya. Penggunaan habbatussauda dan minyaknya telah direkomendasikan untuk radang sendi reumatoid, asma, penyakit radang, diabetes dan penyakit pencernaan ( Ahmad et al., 2013 ; Butt dan Sultan, 2010 ; Ijaz et al., 2017 ; Kooti et al., 2016 ; Padhye dkk., 2008 ).

Biji N. sativa mengandung asam lemak tak jenuh (26% –38%), protein, alkaloid, saponin (melanin), dan minyak atsiri (0,4% –2,5%). Analisis GC-MS telah mengungkapkan campuran delapan asam lemak dan 32 terpene yang mudah menguap dalam ekstrak biji ( Nickavar et al., 2003 ). Timoquinon, dithymoquinone (nigellone), timohidrokuinon, dan timol dianggap sebagai konstituen aktif utama. Timoquinon adalah komponen utama (28% -57%) dari minyak atsiri yang mudah menguap ( Kiralan, 2012 ; Liu et al., 2012 ). Alkaloid utama yang telah diisolasi dari biji N. sativa adalah nigellicine, nigellidine (indazoles), nigellimine dan nigellimine N-oxide (isoquinolines). Konstituen lain termasuk asam palmitat, glutamat, askorbat, dan stearat; arginin; metionin; lisin; glisin; leusin; dan fitosterol ( Avula et al., 2010 ). Dapat dicatat bahwa sejumlah komponen bioaktif seperti nigellimine memiliki kemiripan struktural dengan klorokuin dan hidroksikloroquin.


Di antara konstituen bioaktif obat aktif dari N. sativa , thymoquinone adalah komponen paling berperan dalam terapi ( Gholamnezhad et al., 2016 ; Houghton et al., 1995 ). Sebagai contoh, minyak N. sativa dan thymoquinone ditemukan menghasilkan efek antinociceptive melalui aktivasi tidak langsung dari subtipe reseptor μ1- dan κ-opioid supraspinal ( Abdel-Fattah et al., 2000). Lebih lanjut, angiotensin II endogen otak diduga terlibat dalam mekanisme nosiseptif sentral oleh interaksi antagonisnya dengan sistem opioid endogen ( Takai et al., 1996 ). Selain itu, peptida aktif opioid seperti hemorfin terbukti memiliki efek penghambatan pada ACE ( Lantz et al., 1991). Garis bukti ini menunjukkan bahwa reseptor opioid dan ACE memiliki molekul penghambat yang serupa. Oleh karena itu, bukan tidak mungkin thymoquinone juga dapat memblokir ACE2. Dengan kata lain, thymoquinone dapat memblokir masuknya SARS-CoV-2 melalui ACE2 dalam pneumosit.

Oleh karena itu, nigellimine dan thymoquinone dari N. sativa mungkin dianggap sebagai komponen bioaktif medis yang potensial untuk mengobati pasien COVID-19.

3. Seng meningkatkan respons kekebalan selama infeksi virus

Zn terlibat dalam sejumlah jalur aktivasi imunom seperti jalur pensinyalan NF-κB yang mempengaruhi ekspresi sitokin (seperti IL-1b, IL-6, IL-8, TNF-α, dan MCP-1), kemokin, protein fase akut (CRP dan fibrinogen), metaloproteinase matriks, molekul adhesi, faktor pertumbuhan, dan faktor lain yang terlibat dalam respon inflamasi, seperti COX-2 dan iNOS ( Hayden dan Ghosh, 2014 ; Lawrence, 2009). Penambahan Zn secara in vitro terbukti merangsang autofagi pada sel hepatoma manusia VL-17A. Namun, penipisan Zn dapat menyebabkan penekanan autophagy yang signifikan ( Liuzzi dan Yoo, 2013). Gratis intraseluler Zn 2+sangat penting dalam ekstravasasi neutrofil ke tempat infeksi untuk mengambil dan membunuh mikroorganisme penyebab infeksi ( Hasan et al., 2016). Untuk fungsi Zn yang lebih detail dalam imunitas, silahkan lihat artikel review ( Bonaventura et al., 2015 ; Rahman dan Karim, 2018 ; Shankar dan Prasad, 1998 ).

Penting untuk dicatat bahwa autophagy memainkan peran perlindungan penting sebagai mekanisme pertahanan tuan rumah ( Jiang dan Mizushima, 2014 ; Levine dan Kroemer, 2019 ; Meijer dan Codogno, 2009 ; Mizushima dan Levine, 2010 ). Dalam autofagi, komponen intraseluler seperti agregat protein dan organel yang rusak ditelan menjadi struktur membran ganda yang disebut autofagosom dan menyatu dengan lisosom ( Levine dan Kroemer, 2019 ; Mizushima, 2018 ). Lisosom mengandung lebih dari 50 enzim, termasuk protease, peptidase, fosfatase, nuklease, glikosidase, sulfatase, dan lipase ( Lubke et al., 2009). Intinya, integritas struktural dan fungsional dari banyak enzim ini bergantung pada Zn ( Andreini et al., 2008 ).

Pemberian Zn in vitro juga terbukti menginduksi subset sel T (CD4 + CD25 + Foxp3 + dan CD4 + CD25 + CTLA-4 + ) yang penting dalam memunculkan respons imun dalam keadaan infeksi ( Maywald dan Rink, 2017 ; Rosenkranz et al., 2016 ).

Selain respons imun inang yang secara langsung atau tidak langsung dipicu oleh Zn, elemen yang sama juga bekerja secara langsung pada patogen infeksius, lebih spesifiknya untuk sejumlah virus. Studi in vitro menunjukkan bahwa Zn 2+ intraseluler menghambat siklus replikasi sejumlah virus termasuk virus influenza ( Uchide et al., 2002 ), virus pernapasan syncytial ( Suara dan Crowe, 2004), dan beberapa picornavirus ( Korant et al., 1974 ; Krenn et al., 2009 ; Lanke et al., 2007 ). Lebih khusus lagi, Zn 2+ terbukti menghambat pemrosesan poliprotein dalam sel yang terinfeksi rhinovirus manusia dan coxsackievirus B3 (Krenn et al., 2009 ). Replikasi virus lain seperti HIV, HSV, dan virus vaksinia serta SARS-CoV juga diketahui dihambat oleh garam Zn. Pada virus tersebut, Zn diketahui menghambat masuknya virus, memblokir pemrosesan poliprotein, atau penghambatan aktivitas RdRp virus ( Haraguchi et al., 1999 ; Katz dan Margalith, 1981 ; Kaushik et al., 2017 ; te Velthuis et al. , 2010).

4. Mengapa kombinasi Zn dan habbatussauda bisa menjadi alternatif alami pengobatan COVID-19

Telah dibahas di bagian sebelumnya bahwa Zn terlibat dalam meningkatkan tanggapan kekebalan terhadap infeksi virus termasuk SARS-CoV-2. Aktivitas peningkatan kekebalan Zn termasuk proliferasi dan aktivasi neutrofil, sel NK, makrofag, dan sel T dan B serta produksi sitokin oleh sel kekebalan. Seng juga memediasi perlindungan dari efek samping ROS yang umumnya dihasilkan selama proses inflamasi. Selain itu, Zn 2+ terbukti menghentikan aktivitas RdRp SARS-CoV rekombinan dengan menghambat pemanjangan dan pengikatan templat ( te Velthuis et al., 2010 ). Sebelumnya juga ditunjukkan bahwa Zn 2+ menghambat pemrosesan proteolitik dari poliprotein replikase ( Denison et al., 1992 ;Denison dan Perlman, 1986 ).

Oleh karena itu, ketersediaan seluler akses Zn 2+ ke pneumosit yang terinfeksi SARS-CoV-2 sangat penting untuk melawan patogenesis virus. Namun, suplemen oral Zn saja mungkin tidak membuat ketersediaan Zn yang cukup dalam pneumosit. Sebelumnya terbukti bahwa klorokuin dapat meningkatkan serapan Zn oleh lisosom – organel seluler yang penting untuk replikasi SARS-CoV-2 ( Xue et al., 2014 ). Dalam kondisi in vitro , sel A2780 yang diobati dengan 100-300 μM klorokuin menunjukkan peningkatan serapan ZnCl 2 dengan menggandakan kadar Zn intraseluler dengan cara yang bergantung pada dosis ( Xue et al., 2014). Dengan kata lain, klorokuin dapat bertindak sebagai ionofor bagi Zn untuk masuk ke dalam pneumosit. Mengingat struktur kimiawi yang serupa dari sejumlah terpene yang ada dalam Habbatussauda seperti nigellimine, mereka mungkin menyediakan fungsi ionofor yang serupa untuk membantu masuknya Zn ke pneumosit. Sedangkan komponen lainnya yaitu thymoquinone dapat menghambat pengikatan virus dengan ACE2 pada pneumosit.

5. Kesimpulan

Memiliki berbagai komponen bioaktif seperti thymoquinone dan nigellimine, habbatussauda mungkin menawarkan sejumlah manfaat untuk mengobati COVID-19 seperti (i) memblokir masuknya virus ke dalam pneumosit dan (ii) menyediakan ionofor untuk meningkatkan penyerapan Zn 2 +yang pada gilirannya dapat meningkatkan tanggapan kekebalan tubuh terhadap SARS-CoV-2 serta menghambat replikasinya dengan memblokir RdRp virus. Namun, penting untuk mengidentifikasi dosis yang tepat untuk habbatussauda atau turunannya seperti minyak, serta untuk Zn. Dapat dicatat bahwa minyak jintan hitam telah digunakan dengan dosis antara 40−80 mg / kg / hari sebagai terapi tambahan tanpa efek samping. 

Di sisi lain, asupan Zn di atas Tunjangan Harian yang Direkomendasikan (RDA) mungkin berbahaya yang bervariasi sesuai dengan usia, jenis kelamin, dan kondisi kesehatan lainnya. Misalnya, AKG bervariasi untuk anak-anak berusia 1–8 tahun (3−5 mg), laki-laki 9–13 tahun (8 mg), laki-laki> 14 tahun (11 mg), perempuan> 18 tahun (8 mg), dan perempuan. 14-18 tahun (9 mg).

THIBBUNA (Habbatussauda Oil)

100% Murni minyak habbatussauda yang dikemas dengan kapsul Double Sealing Capsule, kualitas minyak terjaga, tidak mudah bocor, mudah dikonsumsi, dan harga lebih ekonomis.

Dibuka kesempatan menjadi agenan dan distibutor kami di tempat anda.

Ayoooo order sekarang juga, untuk order bisa langsung menghubungi

📞 whatsapp 0821-1601-8939

www.habbats.co.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *