minyak ikan omega 3

Dalam 10 tahun terakhir, banyak orang telah beralih ke suplemen minyak ikan omega-3 , yang memiliki manfaat bagi orang sehat dan juga mereka yang menderita penyakit jantung .

Minyak ikan Omega-3 mengandung asam docosahexaenoic (DHA) dan asam eicosapentaenoic (EPA). Asam lemak omega-3 adalah nutrisi penting yang penting dalam mencegah dan mengelola penyakit jantung .

Temuan menunjukkan asam lemak omega-3 dapat membantu:

  • Menurunkan tekanan darah
  • Kurangi trigliserida
  • Perlambat perkembangan plak di arteri
  • Kurangi kemungkinan irama jantung abnormal
  • Kurangi kemungkinan serangan jantung dan stroke
  • Mengurangi kemungkinan kematian jantung mendadak pada orang dengan penyakit jantung

American Heart Association (AHA) merekomendasikan agar setiap orang makan ikan (terutama ikan berlemak dan dingin) setidaknya dua kali seminggu. Salmon, mackerel, herring, sarden, trout danau, dan tuna sangat tinggi asam lemak omega-3.

Berapa dosis minyak ikan omega-3 yang aman?

American Heart Association (AHA) menyatakan mengonsumsi hingga 3 gram minyak ikan setiap hari dalam bentuk suplemen dianggap aman. Jangan minum lebih dari itu kecuali Anda membicarakannya dengan dokter terlebih dahulu.

salmon live
Minyak Ikan Salmonlive

Manfaat Omega-3 untuk Wanita

Ketika berbicara tentang lemak, omega-3 adalah salah satu yang tidak boleh Anda hindari. Tubuh Anda membutuhkan asam lemak omega-3 agar berfungsi dan manfaat kesehatannya jauh melebihi rasa takut Anda akan bertambah berat. Namun, omega-3 tidak dapat dibuat oleh tubuh Anda, jadi Anda perlu makan makanan yang kaya akan omega-3 seperti salmon, kenari dan biji rami. Jika Anda bukan pemakan ikan atau kacang-kacangan dan biji-bijian, suplemen omega-3 tersedia.

Secara umum, omega-3 membantu mengurangi risiko penyakit jantung dan kanker. Namun, wanita mendapat manfaat lebih karena omega-3 melindungi terhadap kondisi tertentu yang hanya memengaruhi wanita seperti nyeri haid, osteoporosis, dan artritis reumatoid.

Omega-3 sangat menguntungkan wanita karena alasan berikut:

# 1: Dapat meredakan nyeri haid

Banyak wanita mengalami ketidaknyamanan perut dan kram setiap bulan, suatu kondisi yang dikenal dengan istilah medis sebagai dismenore. Ini disebabkan oleh kontraksi kuat rahim yang dipicu oleh prostaglandin (bahan kimia dalam tubuh yang terlibat dengan rasa sakit dan peradangan). Penelitian telah menemukan bahwa omega-3, yang terkenal karena sifat anti-inflamasinya, dapat membantu meredakan nyeri haid ini.

Ada beberapa bukti bahwa omega-3 dapat mengusir periode blues juga. Mungkin membantu mengendalikan fluktuasi hormon dan menstabilkan suasana hati Anda.

# 2: Mengurangi rheumatoid arthritis

Artritis reumatoid mempengaruhi lebih banyak wanita daripada pria dan wanita juga tampak menderita gejala yang lebih parah. Beberapa penelitian tentang minyak ikan dan rheumatoid arthritis telah menunjukkan bahwa minyak ikan secara signifikan mengurangi nyeri sendi dan kekakuan pada pasien dengan rheumatoid arthritis. Ulasan terbaru juga telah menemukan perbaikan yang signifikan dalam hasil klinis untuk rheumatoid arthritis.

Namun, diskusikan dengan dokter Anda sebelum mengambil suplemen minyak ikan dan menghentikan obat apa pun untuk memastikan perawatan terkoordinasi dan aman.

# 3: Ini melindungi Anda terhadap osteoporosis

Osteoporosis adalah hilangnya kepadatan tulang seiring waktu. Dimulai dengan kepadatan tulang yang lebih rendah, wanita secara alami berisiko lebih tinggi terkena osteoporosis daripada pria. Dan untuk wanita dengan kecenderungan genetik, risikonya bahkan lebih tinggi. Terkadang, penurunan estrogen selama menopause menyebabkan kondisi tersebut.

Sebuah tinjauan sistematis omega-3 dan osteoporosis yang diterbitkan dalam British Journal of Nutrition pada tahun 2012 melaporkan efek menguntungkan yang signifikan dari omega-3 pada kepadatan mineral tulang, namun suplementasi dengan kalsium pada saat yang sama meningkatkan efek ini.

# 4: Ini membuatmu senang

Omega-3 juga dapat menangkal depresi. Ulasan terbaru menemukan suplemen omega-3 efektif melawan depresi berat (tetapi bukan gangguan kecemasan). Namun, para peneliti berpendapat bahwa studi skala besar, terkontrol dengan baik diperlukan untuk mengetahui dosis optimal serta manfaat jangka panjang menggunakan omega-3 dalam mengobati depresi.

# 5: INI DAPAT MENGURANGI RISIKO KANKER

“Ada bukti epidemiologis yang terbatas tetapi sugestif (studi tentang bagaimana penyakit menyebar dan dapat dikendalikan) bukti bahwa makan ikan dapat mengurangi risiko kanker payudara dan dubur. Ini diasumsikan karena peningkatan omega-3 menjadi omega-6 rasio dalam diet,” kata Ms Kellie Kong, ahli diet dari Departemen Nutrisi dan dietdi KK Perempuan dan Rumah Sakit Anak (KKH), anggota dari SingHealth kelompok.

Namun, tidak ada cukup bukti untuk menyimpulkan dengan pasti bahwa ada hubungan antara asupan omega-3 dan pengurangan risiko kanker. Meski begitu, masuk akal jika memasukkan ikan ke dalam makanan sebagai alternatif daging yang sehat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *